Setelah Diperiksa Bareskrim Ahok Dinyatakan Bersalah?

Mari kita berlogika akan kasus ahok ini?

Namanya Jahal. 
Seorang teman mengingatkan Jahal, “Mari berbakti kepada orangtua. Berkah. Dalilnya Al-Isra 23-24.” Diingatkan begitu, Jahal malah menyahut, “Ah, dibohongi pake Al-Isra.”
Teman lain juga mengingatkan Jahal, “Hindari narkotika. Bahaya. Apalagi ada UU Narkotika Pasal 112.” Diingatkan begitu, lagi-lagi Jahal menyahut, “Ah, dibohongi pake UU Narkotika.”
Menurut Anda, Jahal ini orangnya ngaco apa ngaco banget?
“Tapi, kan ada kata ‘pake’ di sana,” bela seseorang. 
Diguyur air. Diguyur pake air. Diguyur dengan air. Diguyur sama air. Jelas, kalimat-kalimat pasif ini membawa makna yang kurang-lebih sama.
Terus, gimana dengan ‘makan sendok’ dan ‘makan pake sendok’? Hehehe, nggak perlu dijawab. Anak SD tinggal kelas pun tahu, ini kalimat aktif. Menyetarakan kalimat pasif dan aktif adalah tindakan yang lebih lucu daripada stand-up comedy.
Kisah pun berlanjut. Suatu hari, istri si Jahal dilecehkan orang. Anehnya, si Jahal malah menjawab, “Sikap saya netral. Dia tak perlu dibela.”
Besoknya, ibu si Jahal dicolek preman. Semakin aneh, si Jahal kembali berkilah, “Bakti sejati kepada ibu, bukan dengan bela-belaan. Cukup dengan perhatian dan kasih-sayang sehari-hari.”
Saat saudara-saudaranya datang dari luar kota demi membela sang ibu, si Jahal malah menghardik, “Hei! Kapan terakhir kali kalian mudik mengunjungi ibu? Kok sekarang tiba-tiba mau membela ibu?”
Dengan kisah singkat ini maka kita pun semakin paham kenapa #AksiDamai411 bisa hadir. Apalagi terjadi pembiaran kasus selama sebulan lebih. Padahal kasus-kasus sejenis bisa tuntas dalam 48 jam, karena memang mengoyak kebhinekaan kita. 
Ya, Aksi Damai 411 itu bagian dari bela agama juga bela bangsa. Terus, ada yang nyeletuk, “Penghina agama tak akan membuatmu agamamu hina.” Itu betul. Namun bersikap diam dan apatis ketika agamamu dihina, itulah sikap yang hina.  
Masih ada yang nyeletuk, “Islam kok gitu, siapa yang ngajarin?” Soal bela agama, maaf, ulama yang ngajarin. Ulama yang mampu mengucapkan kata ‘Allah SWT’ dan kata ‘nahimunkar’ dengan baik. 
Maka dari itu, jangan diam jangan apatis. Setidaknya, tunjukkan sikap melalui social media. Setidaknya, doakan dengan sungguh-sungguh. Paling minim, nggak nyinyir sama mereka yang berani menunjukkan sikap.
Asal tahu saja, bertabur ayat yang menganjurkan ‘membela agama Allah’. Tentu saja, ini bukan untuk Allah Yang Maha Perkasa, melainkan untuk kita sendiri. Dengan ini, Allah ingin menguji iman kita.
Dan begitu melihat respons orang-orang, kita pun bisa MEMBEDAKAN seketika mana muslim sejati, mana muslim munafik. Dan itulah satu predikat Al-Quran yakni ‘Furqon’ alias ‘Pembeda’.
“Ah, yang demo kemarin cuma orang-orang bayaran,” celetuk si buzzer. Hehehe, sebenarnya itulah sikapnya sehari-hari. Kalau ada bayaran, baru bergerak, baru mau jadi buzzer. Dia tidak paham bagaimana iman menjadi faktor penggerak. 
Paling tidak, saya kenal dua orang Indonesia yang ikut Aksi Damai 411 yang datang jauh-jauh dari Amerika dan Australia. Orang bayaran-kah mereka? Hehehe, jangan-jangan upah buzzer-mu dibayar sama dia.
Kalau mau main aman, tak perlu capek-capek saya menulis artikel seperti ini. Risikonya, sebagian perusahaan dan stasiun TV mungkin batal mengundang saya. Tapi, nggak masalah. Ini soal prinsip. Lagi pula, Allah Maha Kaya, Dia yang menjamin rezeki saya.
Udah, itu aja. Sekian dari saya, Ippho Santosa.
(Silakan di-share. Tapi saya melarang portal-portal media mengutip dan menyalin tulisan saya ini, tanpa izin tertulis dari saya. Kenapa? Karena sebagian besar mereka terafiliasi dengan kelompok-kelompok tertentu. Dan saya tidak mau digolongkan sama dengan mereka)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s